kisah cinta yang tak biasa

Cewek Deketin Gue Bukan Karena Jimat, Bro!

Gue sempat ngerasa, hidup ini enggak adil banget. Temen gue udah gonta-ganti gebetan, tapi gue? Kucing betina aja ngacir lihat gue, apalagi cewek.

Andaikan Allah ngizinin umat-Nya bisa saling tukar nasib, mungkin gue bakal paksa si Kiman tukar nasib sama gue. Gue bakal minta sama Allah, “Ya Allah, izinin gue ngerasain jadi Kiman sebulan aja. Biar hambamu ini ngerti nikmatnya dicintai cewek tanpa harus jadi tajir.”

Beneran, gue iri sama Kiman. Tampang dia enggak lebih ganteng dari gue, tapi gampang banget dapetin cewek. Dia juga enggak tajir-tajir amat. Ya, aneh aja kalau cewek-cewek suka ngerubutin dia.

Sepertinya modal ganteng aja tetap bakal sulit dapetin cewek. Karena ganteng dan tajir tuh sepaket. Sebab cewek zaman now enggak bakal happy dan kenyang hanya dengan bercowok ganteng. Mereka butuh duit buat jajan, dandan, dan jalan-jalan. Mungkin juga butuh duit buat beli pulsa. Biar bisa telponan (sama cowok lain saat pacarnya enggak mau ngasih jatah duit jajan).

Gue ragu, apakah di dunia ini masih ada cewek normal? Yang bisa terima gue apa adanya. Tanpa nunggu gue jadi tajir melintir.

Apa boleh buat? Allah ngasih gue tampang pas-pasan, duit pun cuma dapet dari jatah bulanan. Gue sih terima aja, mungkin karena gue belum mampu pegang amanah jika dikasih duit lebih. Meski kadang gue ngerasa galau juga saat dengar orang-orang ngatain gue, “cowok penyuka cowok.” Ini gara-gara gue lebih sering jalan sama Kiman ketimbang sama cewek.

Ya, Allah. Gue ini kurang apa, coba? Kali aja ada dosa Enyak Babe yang belum tuntas? Hingga anaknya yang ganteng ini kudu ngorbanin hidup buat nebus dosa mereka. Pokoknya, dekatkan Kinasih jadi jodoh gue, ya Allah.

***

“Lukman, jangan terlalu naif deh jadi orang. Lu pengin dapetin cewek, kan?”

“Iya, tapi enggak gini caranya.”

“Gue harus buktiin apa lagi sama lu, hah? Biar lu yakin kalau jimat gue ini istimewa.”

Kiman memang jago deketin cewek. Dalam seminggu aja dia bisa gonta-ganti sampai 7 kali. Ada yang sehari jadian, di hari yang sama pula dia putusin. Kebanyakan sih pada suka rela jalan sama Kiman. Padahal mereka juga ngerti kalau Kiman tuh ceweknya banyak. Gue enggak ngerti, ini yang rusak otak ceweknya, atau mereka pada rabun semua?

Kiman sih selalu bilang, semua itu berkat jimat pengasihan yang dia jual. Ehm … gue sih enggak mau percaya soal jimat. Tapi Kiman, tiap detik ngasih kuliah 7 SKS soal jimat. Kayak orang MLM militan yang lagi prospek downline gituh. Gilak!

“Enggak, Bro! Gue mau dapetin cewek dengan traffict organik. Bukan cara black magic pakai jimat kayak lu!”

Terus terang gue takut Allah marah. Gue enggak mau ibadah gue selama ini sia-sia gara-gara percaya jimat. Lebih baik gue menahan sabar dengan status jomblo, ketimbang asyik-asyik, tapi musyrik.

Jelek-jelek gini gue pernah jadi santri, Bro. Tiga tahun gue mondok dan sekolah di pesantren. Meski awalnya gue terpaksa masuk pesantren, tapi gue bersyukur. Melalui pesantren gue paham agama. Melalui lingkungan pondok, gue belajar jadi anak yang bener. Ya, buat kebahagiaan enyak babe dan gue juga.

Gue sama Kiman udah kenal lama. Bahkan sejak SMP. Dia orangnya asyik, cuma bisnisnya yang bikin jijik. Gue terpisah sama dia saat masuk pesantren. Dia alergi sama pesantren dan lebih milih dunia klenik (perdukunan).

Gue udah sering ingetin dia, “Rezeki yang lu dapet enggak halal, Bro. Lu jualan barang haram.”

Tapi Kiman malah pede jawab, “Dari pada gue jualan narkoba, mending jualan jimat. Itung-itung bisa ngurangin populasi jomblo di dunia.”

Terserah, deh. Gue juga udah bosen dikatain sok jadi kyai. Tapi gue menghormati persahabatan antara gue sama dia. Lagian entar di akhirat gue takut enggak bisa jawab kalau ditanya, “Saat saudaramu tersesat akhidahnya, apa yang sudah kamu perbuat untuknya?”

Kiman sering main ke kost. Gue sama dia juga sering makan bareng. Bahkan sering kali Kiman yang traktir. Dan kali ini gue dapet kejutan dari dia. Dia ngasih gue dompet kulit, oleh-oleh dari Jogja. Jadi, selain bawa bakpia dan macem-macem, dia juga bawain dompet kulit.

Ya Allah, cukupkan rezeki gue. Biar setiap detik enggak ada lagi rasa iri. Gue takut perasaan iri ini berubah jadi dengki. Lalu membuat gue sombong, jauh dari jodoh.

***

Allah emang Maha Asyik. Doa-doa gue dijawab dengan emejing (baca: luar biasa). Tiba-tiba aja Kinasih ngajak ketemuan di Kantin. Kinasih, Bro! Cewek idola di kampus. Bau-baunya, dia bakal makin dekat sama gue. Yakin!

Gue sengaja milih tempat duduk di pojokan. Dekat parkiran, menghadap ke luar. Pas banget nih, gue janjian di jam sepi. Abis ashar kayak gini biasanya pada males ke kantin. Lebih milih jajan di luar kampus. Di kafe-kafe sambil cuci mata sore.

“Hey, Luki! Maap, udah lama ya nungguin gue?” Gue suka cara dia manggil gue. Luki, kedengarannya emang keren banget. Padahal enyak babe ngasih nama gue, Lukman.

Entah kenapa, semua suara yang keluar dari bibir Kinasih tuh kedengarannya nyess banget. Kayak pas lagi haus, panas-panasan, lalu dikasih es coklat gratis. Suegerrrr. Itu loh, es coklat bikin happy, masak enggak ngerti sih?

“Ah, e … enggak, kok. Gue juga baru aja nyampek sini.” Sumpah, lamunan gue buyar! Padahal gue dah ngerancang kata-kata buat ngungkapin perasaan gue. Bibir tipis Kinasih merenggut konsentrasi gue. Mirip bibir cewek Korea gitu.

“Loh, Kiman mana?”

Sial! Ngapain juga dia nanyain Penjual Jimat itu? Bikin bete ajah.

“Oh, dia pamit pulang duluan. Kucingnya lahiran.”

“Kucing? … bukannya dia yang ngajakin kita ketemuan di sini?”

Sial, ternyata ini ulah si penjual jimat itu. Gue pikir Kinasih dengan suka rela ngajakin ketemuan. Ah, yang penting gue bisa ngobrol berdua doang sama Kinasih. Bodo amat Kiman mo dateng apa enggak!

“Udah, enggak usah dipikirin. Gimana kabar Doni?” Ups, sial gue keceplosan. Ngapain juga gue nanyain cowoknya?

“Doni? Oh, kemaren gue putus ma dia.”

Waw! Tengkiyu, ya Allah. Akhirnya gue punya peluang. Ini momen langka dalam hidup gue. Enggak boleh sia-sia. Gue harus nyatain perasaan gue hari ini juga! Titik!

Maka, sore itu menjadi sore terindah sepanjang status gue jadi mahasiswa. Suer! Hanya berdua doang, ngobrol sama cewek yang selama ini diam-diam gue taksir. Gue enggak peduli meskipun sepanjang sore Kinasih cuma ngeluh soal cowoknya. Gue juga enggak ambil pusing kalau dia bela-belain ngutang buat ngembaliin barang-barang mantannya. Bodo amat! Gue mau nikmatin momen ini.

“Luki, makasih ya udah mau dengerin curhat gue?”

“Oh, i … iya. Kapan-kapan kalau lu butuh gue, insyaallah gue bakal selalu ada buat lu.”

Kinasih menghabiskan sisa jus nangka pesanannya. Kemudian membenahi tas berwarna pink cerah, seperti warna blush on di pipinya. Pipi itu tampak lebih soft dibanding lipstik yang membalut bibirnya. Duh, cewek ini harus jadi milik gue.

“Kina, gue mau ngomong sesuatu.”

“Apa?”

“Lu mau enggak, jadi ….”

“Aduh, mampus gue! Bisa antar gue sekarang ke rumah Kiman, enggak?” Kinasih melihat jam di pergelangan tangan. Kelihatan cemas banget. Kenapa sih momen indah gue kudu rusak gara-gara si penjual jimat itu?

“Oh, Kiman?”

“Iya, anterin gue dong, Luk.”

Perasaan gue enggak karuan, sekarang. Antara senang, sekaligus sebal. Meskipun gue akhirnya bisa boncengin Kinasih sekarang. Tapi kenapa harus ada nama Kiman di sesi ending obrolan sore ini? Gue kan belum sempat ungkapin sayang ke dia. Sial!

Ya Allah, gue dan Kinasih begitu dekat sekarang. Bahkan hati kami cuma berjarak kurang dari 50 senti. Tolong beri kode, ya Allah. Sampaikan bisikan I Love You lewat angin ke hatinya.

***

“Akhirnya berhasil juga gue deketin Kinasih.”

“Hehe …. Ampuh kan jimat gue?”

“Maksud lu, Bro?”

“Enggak. Coba keluarin dompet lu.” Kiman mengulurkan tangan. “Buruan, dompet yang gue kasih kemaren. Oleh-oleh dari Jogja.”

Gue pikir Kiman mau ambil balik tuh dompet. Ternyata dia mau nunjukin kalau di lipatan dompet itu ada jimat. Astagfirullah. Gue enggak sadar kalau selama ini ada jimat pengasihan di dompet yang gue pakai.

Kiman ambil sebuah lipatan yang dibungkus kain putih. “Nih, gue diam-diam nyelipin jimat di dompet ini. Sekarang lu boleh percaya atau enggak. Buktinya Kinasih jadi dekat sama lu, kan?”

“Gue emang dekat sama Kinasih, Bro. Tapi enggak jadian. Lu salah kalau kedekatan gue ini karena jimat itu.”

“Munafik lu, Bro!”

“Gue tahu semua, Bro. Lu kan yang ngrencanain pertemuan gue sama Kiman? Kemaren saat gue nganter dia ke sini, Kinasih cerita banyak. Dia juga bilang kalau lu bayar dia buat pura-pura deket sama cowok-cowok yang beli jimat ke lu.”

“….”

“Akui saja, lu pakai cara yang sama buat ngeyakinin gue untuk percaya sama jimat lu, kan?”

Kiman enggak jawab apa-apa. Aku lihat banyak hal yang dia sembunyikan di matanya. Gue enggak nyangka sahabat gue tega ngelakuin ini sama gue. Gue sadar, persahabatan dan cinta tuh hal yang membahagiakan. Namun, ternyata keduanya bisa jadi pembunuh keimanan. Gue jadi paham, ke mana harus nitipin persahabatan dan cinta.

Kiman, Kinasih, sepertinya episode kita cukup sampai di sini aja. Gue enggak mau meracuni hati gue dengan kalian. Gue bakal kejar cinta yang lain.

Bismillah, terimalah hijrah hamba-Mu yang lemah ini, ya Allah. Terima kasih sudah menunjukkan jalan yang lurus. 

Ditulis oleh: Seno Ns.

Ilustrasi dari sini.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan