DULU, sebelum sahabatan ama Reyna, gue pikir di dunia ini cuman cewek yang ngerasain patah hati ampe berdarah-darah. Kalau pun ada cowok yang broken heart, pasti itu enggak akan ngebuat dunianya seketika jadi gelap gulita. Dengan ngejentikin jari aja, mereka udah berhasil move on.

Enggak kayak cewek, yang masih kebaperan dulu berhari-hari. Enggak mau keluar kamar dan kerjaannya cuman nangis … aja. Berasa dunia dan seluruh isinya ini udah hancur lebur kayak hatinya yang broken.   

***

“Reyn, emang lu, enggak capek apa, kayak gini terus?” tanya gue, sembari nyeruput es kelamud favorit gue di kantin sekolah.

“Ha … capek? Ya jelas enggak, lah.” Reyna nengok ke gue sebentar, sebelom balik nikmatin pempek pesenannya. Dia seperti udah bisa nebak arah pembicaraan gue.

“Lu, enggak takut, kalau someday, lu bakal dapet balesan atas apa yang lu lakuin pada cowok-cowok itu?”

Gue sengaja berbisik sambil deketin muka gue ke arah Reyna, supaya orang-orang di sekeliling kami enggak tahu apa yang gue omongin. Reyna yang awalnya nyantai, mulai keliatan gelisah denger kata-kata gue barusan. Dia ubah letak duduknya, walau cuma sedikit bergeser. Lalu, dia pura-pura ngusap peluh di dahinya dan ngabisin kuah pempek yang tersisa di mangkuk. Matanya sedikit pun enggak mau natap gue. Gue rasa dia agak terganggu dengan pertanyaan itu atau … bisa jadi tersinggung.

Namun, gue enggak peduli. Gue tetep harus ngomong ama dia. Sebab akhir-akhir ini, gue udah cukup jengah denger kasak-kusuk tentangnya. Yang paling fatal dan barusan terjadi adalah tentang Bayu. Dia cowok ter-update yang cintanya ditolak ama Reyna. Tepatnya baru semingguan yang lalu. Dan sekarang, gue denger Bayu si anak broken home itu, makin brutal gara-gara Reyna.

Dia udah dikeluarin dari sekolah, karena ketauan bawa minuman keras dan narkoba. Yang bikin gue kaget, ternyata itu emang sengaja dilakuin ama Bayu. Semata-mata agar Reyna ngeliat, betapa Bayu amat terluka kala Reyna nolak cintanya dan ngejadiin barang terlarang itu, pelampiasan sakit hatinya. Padahal kata temen-temennya, sejak deket ama Reyna, Bayu pengen berubah lebih baik.

“Reyn, cowok tuh, juga punya perasaan, loh. Mereka juga bisa sakit hati kalau lu mainin.”

Gue tetep berusaha kasih Reyna nasihat, supaya dia nyadar, kalau apa yang selama ini dia lakuin itu enggak bener. Tapi kayaknya maksud gue enggak disambut baik. Reyna spontan langsung ngeliat gue. Mukanya yang putih bersih kini jadi merah padam, nahan marah.

“Vin, udah berapa kali gue bilang ke lu, kalau gue enggak peduli ama perasaan makhluk yang namanya cowok itu. Apalagi cowok-cowok tengil yang selama ini deket ama gue. Biarin aja mereka gue buat broken heart akut. Hemh … yang penting gue puas banget.”

Reyna langsung ngeloyor gitu aja, ninggalin gue. Lagi-lagi gue cuman bisa ngehela napas panjang, berusaha sabar ngadepin kelakuan sahabat gue. Niat gue ngajakin ngobrol dari hati ke hati, siang itu, jadi gagal total.

***

Gue kenal Reyna sejak masuk SMA. Dia tuh cewek yang perfect abis. Selain cantik dan pintar, Reyna juga tajir dan gaul. Enggak heran, banyak cowok yang kepincut ama dia. Sayang, Reyna cuman jadiin cowok-cowok itu sebagai pelampiasan sakit hatinya. Tanpa perasaan, dia kasih harapan palsu ke setiap cowok yang sedang PDKT alias pendekatan ama dia. Dan setelah cowok itu beneran nembak, dengan cueknya Reyna akan ninggalin tuh cowok, tanpa kasih penjelasan apa pun.

Dia enggak akan peduli, walaupun cowok itu jungkir balik mati-matian ngejar cintanya. Ampe dulu pernah ada cowok yang tiap hari rela antar jemput Reyna ke sekolah, buat ngebuktiin cintanya. Namun, Reyna tetep enggak care. Yang gue heran, walaupun udah terkenal sebagai cewek yang demen mainin perasaan, tapi tetep aja banyak cowok yang penasaran ama Reyna. Dan ini ngebuat dia makin ngerasa bangga.

Sebenernya gue sedih dan kasian banget ama Reyna. Menurut gue, dia tuh, udah sakit jiwa dan butuh pertolongan. Gue sebagai salah satu orang terdekatnya, ngerasa punya kewajiban buat nyadarin dia. Walaupun gue juga enggak tahu lagi, musti gimana. Ampe mulut gue berbusa pun, Reyna tetep enggak mau denger.

***

Gue masih inget ketika Reyna ngalamin patah hati ama cinta pertamanya, si Iqbal. Saat itu, kami baru masuk jadi siswa baru di kelas sepuluh. Reyna masih begitu polos dan pemalu, belom gaul sama sekali. Sedangkan Iqbal, dia temen sekelas kami juga. Penampilannya cool abis. Dia termasuk salah satu cowok favorit di sekolah gue.

Singkat cerita, cowok asal Pontianak itu dengan mudahnya ngerebut hati Reyna. Itu ngebuat Reyna jadi ngerasa spesial di antara cewek-cewek lain. Iqbal dan Reyna udah kayak sepasang merpati yang enggak akan terpisahkan oleh apa pun. Kemana-mana selalu berdua, ampe bikin iri semua mata yang ngeliat.

Tapi kebahagiaan Reyna cuman seumur jagung. Iqbal ninggalin Reyna, karena harus pindah sekolah. Bokapnya dimutasi kerja ke Lampung. Jarak Lampung-Bandung yang akhirnya ngebuat mereka makin jauh. Tau sendiri, ngejalanin LDR (Long Distance Relationship) tuh, enggak gampang, full risiko. Akhirnya mereka beneran putus, gara-gara Reyna ngeliat foto Iqbal yang lagi pelukan mesra ama seorang cewek di Instagram story-nya. Ya, Iqbal udah ngeduain Reyna dan itu jadi pukulan yang amat keras di hati cewek itu, hingga ninggalin luka yang dalem dan belom bisa sembuh ampe sekarang.

Sejak itulah Reyna mulai deket ama gue. Dia jadi sering curhat tentang kegalauan hatinya ditinggalin Iqbal. Keliatan banget Reyna cinta mati ama cowok itu. Berbulan-bulan Reyna kayak cewek yang kehilangan arah hidup. Dia makin kurus, karena bener-bener enggak mau makan. Kalau di kelas, lebih banyak bengong, ngelamun, sama sekali enggak merhatiin pelajaran. Prestasinya sebagai bintang kelas, langsung drop saat mau naik kelas sebelas.

Gue sebagai sahabat, cuman bisa ngehibur sambil kasih masukan seadanya. Maklum, gue sendiri belom pernah ngalamin patah hati, dan jangan sampe gue ngerasain itu. Gue pikir, kalau gue say no to pacaran, gue akan bebas dari virus itu.

Setelah kenaikan kelas, gue ama Reyna ngejalanin liburan panjang selama kurang lebih sebulan. Saat itu gue denger, Reyna ama keluarganya ngabisin liburan ke Bali. Praktis kami enggak bisa ketemuan dan enggak ada komunikasi yang intens. Palingan, sesekali gue say hello aja lewat Whatsapp dan kasih like di postingan Facebook atau Instagram-nya. Gue liat, kayaknya dia udah bisa move on. Statusnya udah enggak bernada galau lagi. Foto-fotonya juga nunjukin kalau dia emang lagi happy-happy di sana. At least, gue seneng dan lega, akhirnya sahabat gue bisa menang ngelawan virus patah hatinya.

Tapi …

Ternyata dugaan gue salah besar. Gue enggak ngeliat Reyna bener-bener bisa move on. Emang saat itu penampilan Reyna berubah total. Dia lebih fresh dan glowy. Kayaknya dia emang sengaja mulai ngerawat diri dan belajar dandan.

“Vina, gue udah sembuh, Vin. Sekarang saatnya gue yang unjuk gigi.”

“Maksud, lu?” tanya gue penasaran.

“Lu liat aja, ntar. Gue bakal ngasih pelajaran ama semua cowok … yang ada di dunia ini.”

Gue liat mata Reyna mengerjap penuh semangat, seolah enggak sabar ngelakuin semua rencana yang ada di kepalanya. Satu lagi yang bikin gue surprise, Reyna yang dulunya pemalu, sekarang jadi cewek gaul yang ramah dan keliatan banget selalu tebar pesona ke seantero jagad. Otomatis dalam sekejap, dia langsung jadi pusat perhatian semua cowok di sekolah. Dan itulah yang jadi momen titik baliknya Reyna, hingga dia jadi seperti sekarang.

***

Hemh … pagi ini rasanya gue males ngampus. Padahal jadwal kuliah padet banget dari pagi ampe sore. Belom lagi gue harus ke perpustakaan buat cari referensi. Ada dua tugas mata kuliah yang harus gue revisi secepatnya. Dan gue butuh buku-buku itu buat bahan revisi.

Vin, hari ini lu ke kampus, kan? Gue tunggu, ya? Gue mau curhat penting ama lu. Ok, ya say?

Tiba-tiba ada pesan Whatsapp masuk. Gue udah langsung nyangka, kalau itu pasti dari Reyna. Soalnya cuman dia yang berani kirim pesen subuh-subuh gini. Ya, setelah lulus SMA setaun lalu, gue sekampus lagi ama Reyna. Kayaknya kami berdua emang enggak bisa dipisahin. Lalu dengan masih ogah-ogahan, gue ketik balesan buat Reyna.

Iya, Reyn. Tapi agak siangan, ya?

Ok.

Gue udah paham banget, kalau Reyna ngajak ketemuan dan bilangnya penting, itu pasti mau ngomongin gebetan dia yang baru. Dan bener aja dugaan gue. Pas gue masuk lobi kampus, dia udah tergopoh-gopoh menyambut gue dengan sangat antusias.

“Vin, yuk ke sana bentar!” Reyna ngajakin gue ke taman belakang yang lumayan sepi. Tempat itu emang paling nyaman kalau buat ngobrol santai, tanpa harus diganggu oleh lalu lalang mahasiswa. Gue nurut aja.

“Vina … duh, kemarin gue enggak sengaja ketemu ama cowok, keren banget, Vin. Dia nolongin gue waktu gue jatuh di depan kampus Sastra, gara-gara diserempet mobil. Untungnya gue enggak kenapa-napa. Malah sekarang gue lagi penasaran banget ama tuh cowok. Duh, beneran deh, Vin. Dia udah bikin gue kelepek-kelepek ini.”

Ya, gitu deh si Reyna, kalau lagi dapet gebetan baru. Bawaannya jadi berseri-seri plus berapi-api. Enggak tau, apa lagi rencana dia kali ini buat cowok itu. Gue enggak mau terlalu nanggepin ceritanya.

“Reyn, lu masih mau PHP-in cowok lagi?” tanya gue.

“Kok lu, jadi sinis gitu, sih. Dia ini beda, Vin,” ujarnya ngeyakinin gue.

“Ya, udah ya, Reyn. Gue mau ke perpus dulu, mau nyari buku,” sahut gue, sambil berlalu ninggalin Reyna.

“Eh, tunggu Vin, gue ikut lu, deh. Enggak lama, kan?”

Gue geleng kepala. Akhirnya kami bergegas menuju perpustakaan yang berjarak lima ratus meter dari kampus. Gue ama Reyna langsung masuk ke tempat penitipan tas. Tentu aja mau nitipin tas kami di loker supaya lebih aman. Tapi baru aja mau masukin tas di loker, tiba-tiba Reyna narik lengan gue dan ngebisikin gue.

“Vin, cowok yang pake baju kotak-kotak biru, itu cowok yang baru aja gue ceritain ke lu tadi, pas di taman. Kok bisa ya, dia di sini? Jangan-jangan dia kuliah di sini juga ya, Vin?”

Deg … jantung gue kayak berhenti sesaat pas denger Reyna barusan. Cowok berbaju kotak-kotak biru? Mata gue spontan ngeliat sosok tinggi besar, yang sekarang lagi ngebuka loker dan naruh tasnya. Ya Allah, itu kan Rendra, si cowok kutu buku, yang hampir tiap hari ngerem di perpustakaan. Gue sering banget ngeliat Rendra di situ. Mungkin Rendra juga sering ngeliat gue. Tapi kami enggak pernah bertegur sapa sama sekali. Paling banter, gue cuman ngelirik dia, kalau pas lagi serius baca buku. Dan gue juga pernah mergokin Rendra lagi ngelirik gue. Duh, gue sempet salah tingkah waktu itu.

Kami emang belom pernah kenalan. Gue tau nama dia, karena gue pernah denger ada temennya manggil dia. Langsung, deh gue save diem-diem namanya dalam hati. Jujur gue udah lama kagum ama Rendra. Mungkin karena dia suka baca, sama kayak hobi gue.

“Vin, lu kok malah bengong, sih? Eh, gimana kalau gue ngajakin dia kenalan, ya? Abis daripada penasaran kayak gini. Ya kan, Vin?”

“Terserah lu deh, Reyn,” jawab gue ogah-ogahan.

Reyna langsung narik tangan gue lagi. Kami ngikutin Rendra sampai di bangku khusus pembaca. Lalu sengaja berdiri tepat di depan cowok itu.   

“Hai, gue ama temen gue boleh ya, duduk di sini?” sapa Reyna ke Rendra. Cowok itu tersenyum dan nganggukin kepala. Gue liat sekilas, matanya ngelirik ke arah gue. Duh, hati gue makin enggak keruan.

“O, ya lu masih inget gue, enggak?” tanya Reyna.

“Oh, lu bukannya yang kemarin jatuh itu, ya?” tanya Rendra sembari mengingat.

Singkat cerita kami saling berkenalan. Reyna emang pinter banget kalau urusan ngegebet cowok. Hingga Rendra pun berhasil dimintain nomor handphone-nya. Sementara gue, lebih nyaman hanya sebagai pendengar setia. Meski sempet beberapa kali Rendra juga nanya ke gue. Dan dia akhirnya juga ngakuin, kalau sering ngeliat gue di perpustakaan. Duh, lagi-lagi gue dibuatnya baper. Andai aja dia tau, kalau gue kagum banget ama dia.

***

“Vin, gue mau curhat lagi dong ama lu.”

“Curhat apa, Reyn? Soal Rendra?”

“Ih, kok lu tau, sih?”

“Ya, iyalah, gue tau. Orang tiap hari lu cerita Rendra mulu.”

“Iya, ya. Kayaknya gue beneran falling in love ama cowok ini, Vin. Dia itu beda … banget. Sampai hari ini, dia belom pernah sekali pun ngehubungin gue, loh. Padahal kalau cowok lain, pasti gue udah diajakin jalan. Gue pengen bener-bener serius ama dia. Menurut lu, dia gimana ya ama gue, Vin?”

Gue berusaha sekuat tenaga untuk enggak bereaksi apa pun atas curhatan Reyna. Gue cukup nahan napas yang sebenernya udah nyesek dari tadi. Gue enggak tau harus sedih apa seneng. Gue pengen bilang yang sebenernya ke Reyna, tapi gue enggak sanggup ngeliat sahabat gue sakit.

Sebenernya, hampir tiap hari Rendra ngirim pesan Whatsapp ke gue setelah perkenalan itu. Gue dibuatnya takjub ama rangkaian kata yang dia susun begitu manis. Rupanya dia penyuka bacaan romance ala-ala Kahlil Gibran. Dan semalem dia baru aja nyatain perasaannya ke gue. Dia bilang, udah lama banget merhatiin gue, tapi entah kenapa dia belom juga punya keberanian buat ngedeketin gue waktu itu.

“Vin, lu kenapa sih, sekarang jadi lebih sering bengong kalau gue curhat tentang Rendra?” tanya Reyna gusar.

“Sori, sori, Reyn. Gue lagi ngebales Whatsapp dari nyokap, nih,” sahut gue gelagepan sambil masih megang handphone. Gue boongin Reyna kali ini. Sebenernya dari tadi gue lagi baca ulang pesan-pesan Whatsapp dari Rendra yang begitu indah. Reyna nangkep bahasa tubuh gue yang lagi ngeboong. Tanpa permisi lagi, dia ngerebut handphone gue secepat kilat. Dan dia baca semua pesan dari Rendra, yang tadi belom sempet gue close.

“Vin, lu tega banget ya ama gue? Bisa-bisanya lu buat kayak gini ke gue. Padahal lu tau, gimana gue ke Rendra. Sekarang malah lu yang ngancurin semuanya. Selama ini gue sebenernya ngedenger semua nasihat lu, dan gue pengen berubah pas ketemu ama Rendra. Tapi ….” Tangisan Reyna pecah di antara teriakannya yang terdengar getir di telinga gue.

“Reyn, ini enggak seperti yang lu pikirin. Gue enggak ada hubungan apa-apa ama Rendra. Gue belom sempet bales pesan dia semalem. Dan tadi, gue mau bales, kalau gue enggak cinta sama dia. Tolong percaya ama gue, Reyn. Gue enggak akan ngekhianatin lu. Lu adalah sahabat gue sampai kapan pun.”

Sekali lagi gue terpaksa boongin Reyna, dengan bilang bahwa gue enggak cinta sama Rendra. Betapa sebenernya gue pengin ngebales perasaan Rendra agar enggak bertepuk sebelah tangan. Namun, gue enggak bisa lihat Reyna sedih. Gue terpaksa nahan kepedihan ini sendiri.

Gue berusaha peluk Reyna yang masih tergugu, dengan hati yang makin teriris. Rasanya sungguh perih ngehunjam jantung gue. Gue enggak nyangka akhirnya gue terserang virus ini walau gue enggak sedang pacaran. Kisah cinta gue harus berakhir, bahkan sebelom gue mulai.

***

Oleh: Nailuss Sa’adah.

Ilustrasinya dari sini.

Facebook Comments

This is a demo store for testing purposes — no orders shall be fulfilled. Dismiss

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: