Pertama kali gue nerima buku spesial ini, of course seneng banget. Secara, buku ini gue dapetin langsung dari penulisnya, Pak Dwi Suwiknyo. Buku berjudul Allah, Bersama-Mu Aku Bahagia langsung gue lahap sebagai temen santap malam hari itu.

Lembar demi lembar yang full colour dan dicetak dengan ukuran font besar, sangat mudahin gue buat ngebacanya. Maklum gue minus tinggi, jadi nggak terlalu capek, deh mata gue nyimak abis seratus enam puluh delapan halaman dalam sekejap.

Jujur gue kaya ngaca loh, pas ngebaca tiap babnya. Gue yakin banget, lu juga akan ngalamin hal yang sama. Banyak pengalaman batin gue yang senada ama yang ditulis Pak Dwi, but gue pengen curhat yang paling berkesan aja, yah. Soalnya kalo ditulis semua, bisa jadi satu novel, tuh. He-he-he ….

Allah terkadang aku sulit memahami bagaimana sebenarnya “cara kerja doa” itu? Karena jika aku hitung-hitung, cukup banyak doa yang aku panjatkan kepada-Mu, namun sampai sekarang belum terkabul (halaman 75).

Jleb. Pernah nggak sih, lu ngerasain kaya gitu? Udah berdoa tiap hari, tapi nggak juga dikabulin ama Allah. Padahal lu udah berusaha buat sungguh-sungguh berdoa, plus segala syarat buat terkabulnya doa juga udah lu penuhin semua. Tapi bertaun-taun lu cuman berada dalam harapan kosong aja. Hidup segan, mati pun ogah. He-he …. Nggak gitu-gitu amat, ding.  

Itu pernah gue rasain, pertama pas gue berdoa minta dipertemukan ama jodoh. Waktu itu, gue masih kelas dua SMA. Lagi culun-culunnya. Nggak tau juga kenapa gue ampe segitunya pengen cepet ketemu jodoh. Mungkin karena sebagian besar temen-temen gue udah pada punya gandengan kali, ya? Trus gue ngiri ama mereka. Bisa jadi, sih.

Gue emang nggak mau gonta-ganti pacar. Prinsip gue waktu itu, gue pengen langsung ketemu jodoh dan nikah muda. He-he …, ngebet banget, yah? Biarin, daripada gue terjerumus dalam lembah dosa, kan mendingan dihalalin aja. Ya nggak?

Tapi ternyata harapan nggak seindah kenyataan. Banyak, sih yang ngedeketin dan nyatain perasaannya, tapi kok nggak ada yang sreg di hati gue, ya. Entahlah, ada aja yang bikin ngeganjel. Padahal doa gue saat itu cukup simpel, loh. Gue cuman minta ke Allah, agar dideketin ama jodoh dunia akhirat, yang mencintai gue dan yang gue cintai dengan tulus, siapa pun dia, bagaimanapun dia, gue pasrah ama Allah.

Karena gue percaya banget, kalo udah Allah yang milihin, pasti nggak akan salah dan nggak akan ngecewain. Gitu, deh. Bertaun-taun gue nunggu, kok belom muncul juga, ya jodoh dunia akhirat gue. Jangankan wajahnya atau sosoknya, batang idungnya pun belom keliatan.  

Maka, bila memang Engkau belum mengabulkan doaku, aku berpikir bahwa memang belum saatnya aku mendapatkan keinginanku. Bisa jadi, keinginan itu buruk untukku (halaman 78).

Exactly. Bener banget. Mungkin kalo gue ketemu jodohnya cepet, bisa jadi itu malah ngasi dampak buruk buat diri gue sendiri. Gue jadi terbuai dan melalaikan pendidikan demi urusan cinta dan jodoh. Emang Allah selalu tau waktu yang tepat buat hamba-Nya, cuman hamba-Nya aja yang nggak sabaran.

Lalu … ketemulah gue ama sang pangeran idaman. Itu baru gue sadari setelah kami kenal empat taun, loh. See, Allah sebenernya udah ngabulin doa gue empat taun sebelumnya, pas gue masuk jadi mahasiswi baru, tapi guenya aja yang nggak nyadar. Dia itu temen gue seangkatan, yang kebetulan pas kegiatan orientasi mahasiswa baru, kami juga satu kelompok.

Pasti lu pikir gue langsung akrab ama dia, kan?

Nyatanya nggak gitu. Dia itu cowok yang cuek banget. Nggak ada ramah-ramahnya sama sekali. Angkuh bin jutek. Itu yang bikin gue rada eneg. So, kami nggak saling akrab satu sama lain. Bahkan ampe jelang masa tugas akhir, gue ama dia bener-bener nggak ada komunikasi.

Hingga akhirnya takdir itu bicara ke gue. Allah mendekatkan dia ama gue, dalam sebuah kelompok penelitian mahasiswa untuk skripsi. Lu taulah, mau nggak mau gue harus komunikasi dan diskusi terus ama dia, dong. Dari situlah semua kebekuan itu mencair. Slow but sure, dia mengisi relung hati gue yang lagi kosong. Dan sejak itu, gue jadi makin tau siapa dia sebenernya.

Jujur gue takjub, karena ternyata sosoknya sama persis ama kriteria yang pernah gue jadiin proposal doa-doa panjang gue ke langit. Rabb, beneran ini bagai mimpi yang jadi kenyataan. Akhirnya dia pun nyatain perasaannya, yang of course gue sambut dengan hati penuh kembang warna-warni.

Hubungan gue ama dia bukan hubungan yang mulus tanpa kendala, loh. Banyak orang yang nggak yakin ama hubungan kami. Bahkan, yang masih gue inget ampe sekarang, ada dosen gue yang saking kepo-nya, ampe nanyain ke gue langsung, kenapa gue bisa jadian?

Entahlah, mereka pikir gue ama dia nggak akan bertahan lama, apalagi ampe married. Hemm, kalo diinget lagi, jadi pengen ketawa sendiri. Kok bisa sok tau banget, ya mereka itu.

Tapi kalo udah jodoh, mau diapa-apain juga nggak bakal bisa dipisahin. Alhamdulillah, kami berhasil melalui banyak kerikil dan batu yang mau ngehambat perjalanan cinta suci ini. Hingga doa gue sepuluh taun sebelumnya, akhirnya terkabul dalam indahnya bingkai pernikahan. So sweet ….

***

Tapi ….

Pada taun pertama pernikahan gue, belom juga ada tanda-tanda gue bakal hamil dan punya anak. Ada rasa gelisah yang menyelinap dalam penantian itu. Ada kalanya batin ini bisa sabar, tapi nggak jarang gue kesiksa banget dengan omongan orang-orang. Kepedulian mereka justru gue anggap teror. Ah, harusnya gue bisa lebih wise ngadepinnya.

Musim berganti, taun berlalu, segala doa dan ikhtiar gue jalanin demi ngedapetin seorang buah hati yang akan jadi pewaris keluarga gue. Jangan ditanya udah berapa kali gue ke dokter kandungan, buat cek ini itu, ampe ngejalanin program kehamilan yang malah bikin gue stress.

Ampe di taun keempat, gue ngalamin cobaan yang cukup berat. Gue ditipu mentah-mentah ama seorang tukang pijit. Dia bilang gue hamil dan akan melahirkan, tapi pas giliran gue cek ke dokter, ternyata gue nggak hamil sama sekali. Rahim gue ternyata kosong. Padahal waktu itu, seantero negeri udah pada tau berita kehamilan gue. Keluarga besar gue malah udah nyiapin acara mitoni segala. Bisa bayangin, kan gimana rasanya gue. Malunya, tuh di sini.

Setelah heboh kehamilan palsu itu, gue sempet ngerasa nggak pede dan takut ketemu orang. Mau taruh dimana ini muka, kalo ada yang nanyain tentang hal itu. Gue lebih sering ngunci diri di kamar. Bukan semedi, ya. Tapi mengadu ama Allah, mohon dikasih kekuatan ngadepin nyinyiran orang-orang. Lagi-lagi cuman Allah aja yang jadi sandaran kekecewaan dan ketakutan ini. 

Adapun ikhtiar adalah bagian dari kewajaran dalam berdoa. Sebab, doa tanpa ikhtiar sama juga bohong. Sedangkan ikhtiar tanpa doa sama juga sombong. Namun bukan itu masalahku, melainkan bagaimana cara menahan kesedihan ketika doa-doaku belum Engkau kabulkan (halaman 79).

Menginjak taun kesembilan pernikahan, saat lelah mulai merayapi batin, gue sempet protes ama Allah. Rabb, apa menurut-Mu, gue ini emang nggak pantes jadi seorang ibu yang ngelairin, ngerawat dan ngedidik anak? Padahal gue ngerasa, gue bisa ngelakuin itu semua.

Rabb, kenapa Kau lebih percaya mengamanatkan anak pada mereka yang sama sekali tak punya bekal pendidikan, materi bahkan kasih sayang yang cukup buat anak-anak mereka?

Gejolak batin itu nyiksa gue banget. Tapi beruntung, gue kembali nyadar dan memilih lebih pasrah, nerima apapun yang bakal terjadi dalam hidup gue, sekalipun itu pait. Termasuk jika Allah ternyata nggak ngabulin doa gue buat punya anak.

Salah satu kesalahan yang menghalangi sebuah doa adalah ketika seorang hamba tergesa-gesa sehingga jika doa tersebut belum dikabulkan sesuai perkiraannya sendiri, dia kemudian berprasangka buruk kepada Allah, bahkan memilih meninggalkan ibadah berdoa itu.

Ya Allah, ampuni aku bila selama ini pernah berputus asa dalam berdoa (halaman 81).

Di balik semua itu, gue masih bersyukur banget, punya suami yang nggak pernah nuntut macem-macem. Dia dikaruniai sabar yang demikian luasnya. Dia juga punya keyakinan bahwa kami benar-benar akan punya anak.

Sabar dan yakin itu pun mulai berbuah. Suami gue dapet fasilitas umroh gratis dari perusahaan tempat dia kerja. Udah pasti seneng dan bersyukur banget. Berasa jadi orang yang paling beruntunglah, pokoknya.

Di tanah suci, suami gue bergumul dengan doa-doa panjangnya. Permintaan pertama yang selalu terlantun dan penuh harap agar segera dikabulkan adalah mohon dengan sangat agar Allah berkenan mengaruniai seorang anak.

Roudhoh dan pintu Ka’bah jadi saksi bisu doa indah itu. Air zam-zam dan buah kurma mentah, kami manfaatin sebagai sarana ikhtiar. Kami jadiin keduanya sebagai tambahan menu selama hampir seminggu setelah kepulangan suami gue.

Hingga akhirnya aku memahami bahwa aku memang wajib berikhtiar, tetapi aku tidak mewajibkan ikhtiarku sebagai jalan satu-satunya untuk meraih impian. Bagaimanapun aku bekerja keras, sungguh semuanya aku kembalikan kepada-Mu (halaman 100).

Tepat sebulan setelahnya, gue telat datang bulan. Tadinya gue pikir cuman telat biasa, karena kecapekan atau lagi banyak pikiran. Sehari, dua hari, tiga hari, gue masih ogah ngecek.

Padahal dulu, baru telat sehari aja, gue udah langsung beli tespack dan selalu ngarepin ada dua garis merah di alat itu, walau ternyata selama sembilan taun lebih hanya kekecewaan yang gue dapet. Hu-hu-hu …. Selalu dan selalu negatif. Makanya pas telat tiga hari, gue masih belom mau ngecekin.

Tapi kok, ya lama-lama penasaran juga. Antara ngarep dan pasrah, gue akhirnya beli alat tes itu. Sebodo amatlah hasilnya apa, yang penting gue nggak penasaran lagi.

Abis sholat subuh, gue nampung air pipis di sebuah botol kecil. Trus gue masukin tespack ke dalamnya. Semenit berlalu, yang keliatan baru satu garis merah. Gue udah mulai kecewa lagi, tuh.

Pada menit yang kedua, gue liatin mulu itu alat. Kok lama-lama muncul semburat merah tipis di garis yang kedua. Gue kaget, antara seneng dan nggak percaya. Jangan-jangan tespack ini rusak atau palsu?

Gue tunjukin hasil itu ke suami gue. Sama reaksinya, dia kayak nggak percaya kalo garis yang kedua itu beneran muncul.

Buat ngeyakinin, gue langsung ke bidan deket rumah. Gue tunjukin hasil tespack itu dan dia bilang, hasil tespack gue emang bener positif!

Sayangnya dia belom bisa meriksa dengan USG (Ultra Sono Graphy), karena usia kandungan yang masih belum ada delapan minggu. Percuma kalo USG juga nggak akan keliatan.

Gue ama suami seneng dan bersyukur banget, tapi tetep belom yakin sebelum gue ngebuktiin langsung dengan USG. Gue nggak sabar nunggu usia kehamilan ampe delapan minggu. Debaran-debaran indah itu mengisi hari-hari gue.

Dan tibalah hari itu, gue periksa ke dokter kandungan, kali ini untuk ngebuktiin apakah dalam rahim gue bener-bener ada jabang bayi yang gue nantiin selama ini.

“Bu, lihat itu kan, detak jantungnya kuat banget, ya. Itu detak jantung janin Ibu,” kata dokter sambil menunjuk ke arah layar.

Gue dan suami ngeliat dengan seksama layar monitor USG di samping bed. Masyaallah, masyaallah, masyaallah. Gue nggak berhenti mengucap kalimat thayyibah itu, ketika ngeliat sebuah gumpalan yang berdetak dengan kencang.

Senyum kami melebar, bibir dan hati kami pun melafazkan ribuan hamdalah. Alhamdulillah, ya Allah telah Kau kabulkan doa-doa kami, meski harus menanti begitu lama.

Kebahagiaan itu pun terwujud begitu nyata. Tepat sembilan bulan sepuluh hari, buah hati kami lahir. Dia seorang jagoan. Ganteng seperti bapaknya. Rasanya nggak ada yang menandingi kebahagiaan gue saat itu.

Penantian selama sepuluh taun jadi nggak berasa apa-apa saat gue liat sosok mungil itu asik menyusu. How amazing to be a mom.

***

Saat ini jagoan gue udah empat taun. Tapi nggak seperti temen-temen seusianya, yang udah bisa lari kemana-mana atau bahkan udah mampu menghafal ayat-ayat Al Qur’an, dia masih harus belajar berdiri, berjalan dan berbicara.

Tiap hari tanpa jeda, gue harus melatihnya untuk mengejar segala keterlambatan itu. Lagi dan lagi, betapa Allah masih ingin menguji kesabaran gue di atas semua kebahagiaan memiliki seorang anak.

Namun, aku yakin bahwa keadaan yang tidak enak itu tidak boleh aku benci dengan kemarahan dan penolakan atas takdir Allah Swt. Tidak ada jalan lain untuk bisa ridha atas kehendak-Nya, selain menahan diri untuk tetap sabar dan ikhlas (halaman 102).

Sejak usia dua taun, jagoan gue divonis mengalami keterlambatan perkembangan, karena dampak cytomegalovirus, salah satu keluarga dari virus TORCH. Namun, alhamdulillah rizki sakit ini justru membawa hikmah dan barokah yang luar biasa buat hidup gue dan keluarga.

Sama sekali nggak ada alasan untuk nggak bersyukur atas apa yang telah menimpa kami. Dan dari sinilah hakikat kebahagiaan itu tercipta. Rasa syukur dalam segala keadaan ngebawa hati gue untuk selalu mengingat-Nya.

Allah, tak ada yang bisa membahagiakan diriku kecuali Engkau. Di saat sedih dan terpuruk, di saat aku lelah dan menderita, sungguh hanya kasih sayang-Mu yang mampu mengobatiku.

Maka tak ada lagi yang kuinginkan selain selalu bersama-Mu dalam sukaku, lebih-lebih dalam dukaku. Allah, bersama-Mu aku bahagia (tulisan di sampul buku bagian belakang).

Great. Untaian kata di atas, yang paling ngebuat hati gue nyess banget. Emang hanya Allah-lah yang bisa ngertiin kita dan ngebuat kita selalu ngerasa bahagia di tengah semua cobaan hidup ini.

Beneran, aja buku ini udah jadi sarana muhasabah dan introspeksi diri buat gue. Apalagi Pak Dwi menyajikannya dengan bahasa yang simpel dan mudah dipahami, ngebuat kata-katanya jadi nempel terus di hati.

So, buat siapa aja yang sedang pengen meraih ridho Allah, kalian musti baca keempat seri dari tetralogi Mardhatillah ini, yah. Insyaallah akan nambahin semangat kalian buat selalu istiqomah di jalan-Nya.

See you ….

***

Judul: Allah, Bersama-Mu Aku Bahagia

Penulis: Dwi Suwiknyo

Penerbit: Trenlis

Terbit Pertama: 2018

Halaman: 168 hlm

ISBN: 978-602-52799-2-8

***

Oleh: Nailuss Sa’adah.

Ilustrasi dari sini.

Facebook Comments
error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: